Rabu, 24 Januari 2018

Merchandise | KEYCHAIN BANGKIT!

Ok, sebelum aku terlupa, di sini aku nak arkibkan cerita mengenai Keychain Bangkit! Ini bolehlah dianggap merchandise pertama Bangkit! Fanzine. Benda ni tak dirancang pun. Aku sendiri belum pernah terfikir nak buat apa-apa merchandise bawah nama Bangkit! (rasa macam belum layak nak ada t-shirt, tote bag semua tu). Berbalik kisah pembikinan keychain ni, 20 unit keychain yang kiranya eksklusif ni disediakan oleh sahabat aku saudara Hanafi Shafie (Aku Napie) masa event Kuala Lumpur Zine Festival 2017 tempohari. Bila Napie offer nak tolong buatkan keychain untuk Bangkit! dan minta sediakan design 3cm x 3cm, aku rasa seronok gak lalu terus buat, hehe! Hasilnya macam gambar kat bawah ni la. Sebahagian aku edar percuma masa KLZF2017 haritu, sebahagian lagi aku beri percuma (melalui pos) pada penyokong setia Bangkit! Fanzine masa dorang order isu-isu baru. 20 unit jer, tak banyak so statusnya sekarang: OUT OF STOCK :(



Rabu, 10 Januari 2018

Rebiu | BUDAK FLAT


BUDAK FLAT
40ms / A5 / Bahasa Melayu
Budak Flat ni personal zine, satu naskah di mana Ocha Vozvyshennyy (Ocha lagi!) kongsikan kisahnya tinggal dan dibesarkan di sebuah rumah flat yang orang gelar “Flat Colombia”. Celaka Ocha, macamana dia boleh ingat benda-benda yang berlaku masa umur 5-6 tahun. Power betul memory card mamat poyo ni, haha! Gelaran “Flat Colombia” sebab area tu jadi pusat jualbeli dadah dan lubuk gangster. Patutlah Ocha jadi budak jahat sekarang, kahkah! Dalam zine Budak Flat ni ada 12 bahagian penceritaan, termasuk intro dan last. Okay, kalau nak cerita semua sampai minggu depan tak habis, jadi aku ambik past-part tertentu, cuma aku boleh bagitau semua bahagian cerita tu best! (nak tau lebih lanjut, beli.. jangan lokek poket). “Sukan” – bab ni Ocha cerita pasal dia main race basikal lagak lumba motor GP, main bola pecah cermin rumah orang. Paling aku geram hal badminton. Kalau aku dapat orang tua 30 tahun tu aku bagi pelempang jer, bodoh.. ada ke patut lawan dengan budak kecik 6 tahun. Dalam “Penjaga” Ocha cerita masa kecik umur 2 tahun dia kena sawan tangis, nak selesai masalah maka banyak tangan yang jaga dia, dan mungkin sebab nama tak sesuai, nama panggilan tukar jadi “Apis”. Benda ni buat aku terkenang diri aku sendiri, kes sama. Sebab tu kalau korang datang kampung aku, famili dan jiran-jiran panggil aku “Atan”, hihii. Pasal “Tadika” korang akan tahu bahawasanya Ocha ni “kaki berak”, kah! Ocha tanpa segan-silu beritahu dia kencing atas tilam toto sebab takut “Hantu”. Seronoknya baca kisah Ocha ni, korang akan teringat kisah-kisah diri sendiri. Macam aku, punyalah takut nak pergi/balik mengaji disebabkan hantu kum-kum. Hal “Pakcik Gemok dan Sembahyang Jumaat” ni sedih sikit, kisah Cik Gemok (orang tua jiran-jiran Ocha la) selalu tumpangkan Ocha dan kawan-kawannya gi masjid. Korang tau tak? Ocha bukan nak gi sembahyang sangat pun, tapi nak makan cendol free.. jahanam! Tapi sayang, Cik Gemok tiba masa pergi buat selamanya, sedih. Ahh sudah, takkan nak share semua kot. Banyak cerita lagi ni. Nak tau lebih lanjut korang beli la. Tak mahal pun, tak habis pun duit korang buat bayar minyak petrol naik harga tu. Budak Flat ni cerita-cerita syok. Bukan syok sendiri, ni realiti. Benda yang sama mungkin juga pernah terjadi pada korang. Boleh kenang-kenangkan sesambil baca zine ni. Pastu kalau mampu, tulis. Buat zine macam ni. Bahasa mudah, nada bercerita. Cepat dapatkan Budak Flat. RM7 jer pun. Terbitan Karya Raya Publishing. Edaran Kidal.

Rebiu | UTILIS! – Isu #2


UTILIS! – Isu #2
28ms / A5 / Dwi Bahasa
Kertas merah menjadi pilihan untuk kulit luar Utilis! #2. Ahh, ada saiz font yang terlalu kecil Ocha, terpaksa berkanta untuk membaca. Taklah banyak, ada yang besar – besar-lah pula. Tetapkan keseragaman Ocha. Saya faham, editor mahu selaraskan kepadatan dalam ketebalan zine yang sedikit dinipiskan berbanding isu terdahulu. Apapun, ini bukan perkara yang penting, pengisian itu yang diutamakan. Isu kedua ini membawa naik tema “Penganggur dan Pengangguran”. Hei, siapa tanam anggur kenalah berkebun di ladang Utilis! ini. Biar kenal gred anggur kamu, biar tahu kemana nak dijualbeli buah anggur kamu tersebut. Ini bukan isu terpencil, ini masalah negara, haha!. Kelainan dalam isu kali ini adalah wujudnya sesi-sesi temubual. Menarik juga bilamana Ocha memulakan slot interview dengan cara mendapatkan dahulu maksud penganggur dari beberapa rakan di laman facebook. Bagus, bermacam tafsiran dapat dilihat. Kemudian barulah disusuli temubual-temubual bersama 4 individu; Amir Syafiq, Petak Daud, Butan, dan E.Ahmad. Hakikatnya, keempat-empat ini bukanlah duduk goyang kaki tak bekerja langsung. Mereka bekerja sendiri, freelancer, independen. Masing-masing dengan persepsi dan perspektif tersendiri tentang pengangguran. Kesimpulannya sama, pengangguran satu isu mainan masyarakat, seringkali juga dipolitikkan, dan masyarakat lebih mudah menyalahanggap ertikata penganggur itu sendiri. Selainnya terdapat juga rencana ringkas Eksploitasi Tenaga Kerja, catatan harian seorang penganggur (dalam bahasa Inggeris) oleh Raven Yeoh serta 5 bahagian Skema Makna penganggur dan pengangguran yang dikutip dan dipetik dari sumber-sumber tertentu. Cuma rasanya Ocha perlu nyatakan dari mana sumber diambil pada akhir setiap bahagian, dan saya kira perlu juga Ocha adakan section penutup/konklusi; menggariskan penemuan-penemuan dari topik yang diperbincang-kan, merangkumkan kesemua pandangan dan cadangan, diakhiri mengusul solusi. Biar pembaca lebih mudah memahami. Biar masyarakat lebih cepat terdidik – sepertimana motif dan objektif Utilis! Ini zine yang lain macam konsepnya, sesuatu yang berbeza dalam scene zine tempatan. Syabas! facebook.com/OchaVoz

Rebiu | UTILIS! – Isu #1


UTILIS! – Isu #1
32ms / A5 / Dwi Bahasa
Utilis! ini adalah hasilkerja terbaharu Ocha Vozvyshennyy. Saya melihat zine ini sebuah naskah yang berani, tegas dan meletakkan prinsip di dalamnya. Isu pertama membawa topik “Pekerja Seks dan Transgender”. Ini satu isu yang dipandang jelek, jijik di kalangan masyarakat umum. Pelacuran dan maknyah, senang cerita. Tiada tempat di luar sana. Meskipun golongan ini bukan kehendak mereka jadi begitu, dan mereka ada sebab serta alasan tertentu mengapa jadi begini. Ocha (dan beberapa kontributor) membentangkan permasala-han ini menerusi Utilis!; menulis dan berpendapat, membahas dan memberi pandangan – dari haluan bertentangan, dari pihak yang memihak. Memang akan timbul banyak sangkalan, percanggahan atas isu yang berat seperti ini. Antara penulisan-penulisan yang dimuatkan termasuklah Asal Pekerja Seks dan Transgender (oleh Ocha), John, Pelacur Berkembar dan Gadis Berambut Merah (oleh Qayum Benjamin), Kenapakah Saya Menjadi Seorang Pelacur (tulisan Abib Ismadi) dan Kupu-Kupu Malam (oleh Rafiq Izzat). Terdapat juga beberapa artikel berbahasa Inggeris sumbangan Jake Carter. Selainnya turut diselit puisi, komik dan foto-foto berkaitan. Teknik cut & paste digunapakai dalam kemasan zine ini. Keseragaman font serta saiznya yang tepat memudahkan pembacaan. Kulit kertas kuning bukan bermaksud “otak kuning”. Ini zine yang mahu menyalurkan manfaat, berfaedah sepertimana ertikata “utilis” itu sendiri. Zine yang mahu memberi sebanyak mungkin kefahaman kepada masyarakat. Zine mahu masyarakat itu memahami, berilmu. efendymuslim@gmail.com

Rebiu | SUKA HATI – Isu #3


SUKA HATI – Isu #3
12ms / A6 / Bahasa Melayu
Edisi ketiga zine Suka Hati penulisnya Aepool Kojack. Dia ni bukan orang asing dalam scene penulisan dan penerbitan zine DIY. Beliau editor Belek Fanzine. Contribution Aepool Kojack dalam Suka Hati adalah “8 Kisah Manusia dan Pemetik Api”. Dari objek lighter (pemetik api) tu jer penulis ni dah boleh karang lapan buah cerita. Gaya tulisan, penceritaan oleh Aepool ni lain macam sikit. Maklumlah orang art. Cungkil kayu, art design, senimuzik semua dia tapau. Bukan aku buat cerita ni, Ocha yang tulis kat editorial. Even zine Belek tu pun dah sampai isu ke-5 dah dikeluarkan. Cerita-cerita yang Aepool persembahkan bukanlah jenis sembang rekaan macam isu-isu Suka Hati sebelumnya. Mostly kisah-kisah kebiasaan dalam masyarakat. Sesetengahnya Aepool cerita kisah sendiri berdasarkan watak “aku” dalam penceritaan-nya. Terselit juga unsur-unsur lucu. Part aku paling suka pasal keluarkan lighter dari celah coli, haha! Dalam cerita-cerita Aepool sebenarnya ada nilai sindiran dan kritikan. Samada korang (pembaca) terasa atau tak terasa jer. Tak terasa tu maknanya korang tak faham-lah, huhu! Aku harap Ocha teruskan projek zine Suka Hati ni. Kekalkan konsep dan formatnya. Kan kau (Ocha) cakap ramai yang email sumbangkan penulisan, kenapa tak keluarkan? Hihii. Ok, bila aku tengok balik ketiga-tiga isu Suka Hati yang dah diterbitkan ni, dorang ni semua duduk bawah satu bumbung – kolektif Rumah Bayang. Tak silap aku la. Kira pusing sana pusing sini geng-geng Cukong Press, Monkey Zine, Pickpocket Press, Ayam Hitam semua tu lah. Bagi jalan balik la projek Suka Hati ni.. pasni aku nak tengok/baca “8 kisah” dari Redo Gemok dengan Mat Ghandi pulak. Redo.. bagi la aku Zine Pendek kau tu. Dah 4-5 isu kuar satu isu pun aku takde lagi. Aku nak baca dan rebiu, hihi. Kita trade la dengan Bangkit!, itu pun kalau sudi, hehe. CP Zine aku ada #1, yang #2 nanti ada sen aku beli. Tu takpe. Ehhh... dah melalut mana rebiu aku ni. Konon nak pendek ringkas dah jadi panjang berjela jugak ni. Kasi tamat sini. Fullstop.

Rebiu | SUKA HATI – Isu #2


SUKA HATI – Isu #2
12ms / A6 / Bahasa Melayu
Menerusi pengeluaran Suka Hati #2 ni barulah aku tahu rupanya mini-zine ni ada konsep. Setiap isu mestilah terdiri daripada 8 buah cerita “sukahati”, tak lebih 1500 patah perkataan. Cool jugak idea ni, jarang anak melayu sebijak Ocha ni, kikikii.. puji sikit biar kembang serupa Ahmad Nisfu lobang hidong dia. Isu kedua ni penulisnya bernama Kolo-Kolo. Aku difahamkan (ada tulis kat part editorial) yang Kolo-Kolo ni seorang budak umur 14 tahun. Rasanya aku ada jumpa budak ni masa Selangor Zine Fest (2017) baru-baru ni. Backup vocal band Ayam Hitam. Dah pandai “pow” rokok aku, kahkahkah! Takde hal-lah! Untuk Suka Hati #2, Kolo-Kolo tulis “8 Kisah Dongeng”. Tak macam #1  yang sedikit sebanyak ada continuity antara setiap cerita, cerita-cerita pendek tulisan Kolo-Kolo ni masing-masing lain kisah, lain watak. Boleh tahan berdengung jugak dongeng si Kolo-Kolo ni. Ada yang merepek meraban, tapi tak tersasar dari situasi-situasi sebenar yang berlaku dalam kehidupan realiti ini. Contohnya macam tabiat melancap, ustaz facebook, rasis dan beberapa isu lagi antara perihal yang dikaitkan dalam penceritaan Kolo-Kolo. Bagus!

Rebiu | SUKA HATI – Isu #1


SUKA HATI – Isu #1
12ms / A6 / Bahasa Melayu
Dah ujung-ujung ni aku dah naik malas tulis ulasan panjang lebar. Kepala pun dah start nak migrain. Jadi aku kena cari bahan yang aku boleh tulis pendek-pendek, rebiu ringkas. Haa.. ada pun ni, zine Suka Hati. Zine yang aku beli masa KLZF2016 ni aku ada semua tiga isu (setakat yang dorang dah rilis 3 isu ni-lah, rasanya). So kita mula dengan isu pertama dulu. Kesemua ketiga-tiga isu keluaran zine Suka Hati ni editornya Ocha Vozvyshennyy (lagi-lagi Ocha, huh!), cuma penulis setiap isu berbeza, lain-lain orang. At the end, boleh disimpulkan Ocha ni orang yang gemar menulis, banyak idea dan suka terbitkan zine dan buku. Cukong Press tu dia punya-lah! Respek! Suka Hati #1 penulisnya Ocha, laaa.. dia jugak! Isu ni menampilkan “8 Kisah Masyarakat”. Maksudnya, terdapat lapan buah short stories, cerpen “fiksyen” ikut sukahati Ocha nak tulis. Ia berkisar tentang Aman, Amin dan Amira yang rupanya kembar tiga beradik yang dah lama terpisah akhirnya bertemu pada usia 87 tahun. Garapan cerita macam nak merapu, tapi bila fikir balik ada mesej-mesej tertentu. Overall, menarik gak la zine Suka Hati ni. Pemilihan saiz font baru betul untuk zine comel A6 ni, kalau nak banding Proziko tadi.

Rebiu | PROZIKO – Vol.1 (Nuklear)


PROZIKO – Vol.1 (Nuklear)
12ms / A6 / Bahasa Melayu
Pro-Zi-Ko – Projek Zine Kolaj. Zine ini diterbitkan di bawah label MONKey Zine. Motif: dibuat bersama-sama masyarakat, merapatkan hubungan komuniti setempat, pembelajaran terhadap kepentingan isu semasa alam dan politik idea, dan bergerak ke serata negara untuk pembikinan setiap isu. Vol.1 ni fokus isu “Nuklear” diterbitkan pada September 2016. Aku dapat zine bersaiz kecil ni masa KLZF tahun tersebut. Ocha Cukong Press punya kerja jugak ni. Konsep zine ni gabungan penulisan (artikel bersifat edukasional) dan imej kolaj (collage). Isu ni dibuat bersama komuniti kolektif Rumah 101, Sg. Acheh, Pulau Pinang. Aku malas nak komen pasal isi kandungan sebab pengisiannya memang pun bagus – dalam format penulisan pendapat penulis, re-write berdasarkan petikan sumber mahupun kutipan sumber disiarkan bulat-bulat. Aku cuma nak komplen dua perkara; pertama saiz font terlalu kecil, sakit mata aku nak baca. Buat zine saiz A6 ni ok, nice idea tapi penggunaan font kena betul. Bukan zine kecik, font jadi lebih kecik, hihi! Yang kedua pasal konsep kolaj yang jadi konsep pembikinan Proziko ni, tapi aku tak nampak pun kerja-kerja seni kolaj tu ditonjolkan lebih menyerlah. Ada, tapi kecik-kecik macam hiasan tempelan je. Pandangan aku, zine ni kena tepat dengan maksud kolaj tu, kena bikin style lebihkurang macam zine cut & paste tapi dalam teknik kolaj. Aku baca dalam ni ada plan nak buat vol.2 topik “Alam Sekitar”, tapi macam tak nampak bayang.

Rebiu | KITA KAWAN


KITA KAWAN
52ms / A5 / Bahasa Melayu
Kita Kawan satu lagi buahtangan solo Aku Napie, atau nama sebenarnya Hanafi Shafie (Bangkit! Fanzine ada menemubual kartunis indie ini untuk kalian kenali beliau lebih lanjut). Kalau google, search di laman facebook, sudah beberapa kali juga zine komik Kita Kawan ini diulang-cetak. Setiap versi berlainan kulit luarnya. Salinan yang saya ada ini Cetakan Ketiga Terhad, tahun 2016. Tagline-nya: 50 Karenah Kawan-Kawan Kau Dan Aku. Versi asal tak silap saya hanya 30, maknanya ada revision atau penambahan yang dibuat ke atas cetakan terbaru. Konsep Kita Kawan ini mudah, tetapi pengisiannya berat dan perkara realiti. Ia isu-isu yang berlaku hampir setiap hari, sepanjang kehidupan ini. Tentang perangai dan tabiat kita semua sesama kita (kau, aku, kita semua!) digambarkan dalam situasi “sebelum” dan “selepas”. Saya suka topik-topiknya,  cerita dan dialog-dialognya. Saya percaya, ada yang tepat ke batang hidung kamu sendiri, pembaca zine ini. Stroke kartun dalam komik Kita Kawan berbeza dengan Bujang Kartun. Stroke untuk ini hampir iras komik Aku & Dia! (seperti yang ditampilkan dalam dua volume awal komik Aku, Dia dan Bujang). Seperkara yang saya tahu, berbanding versi ini, format versi terdahulu setiap topik/situasi disusuli deskripsi/keterangan lanjut berkaitannya. Tetapi tiada dalam versi cetakan ketiga ini, ia diketepikan / dikeluarkan. Dan lagi, kalau dihitung-hitung semula bukannya 50 karenah, yang ada cuma 44. Tak apalah, yang penting mesej komik zine ini sampai menerusi sindiran-sindiran sinis dan pedasnya!

Rebiu | IMBAUZINE


IMBAUZINE
24ms / A5 / Bahasa Melayu
Kenangan Rock Kapak 80-90an. Ini tema yang mengisi Imbau Zine, yang saya fikir sebuah projek khas karyaan Aku Napie. Ini sangat dekat dan rapat di hati ramai pembaca pertengahan usia, seperti saya – yang remaja dan dewasa pada tempoh itu, melalui dan merasai era gemilang rock kapak, rock kangkang, zaman Battle Of The Bands. Kisah-kisah berambut panjang, berseluar ketat. Berkasut Aliph, t-shirt Loudness. Argghhhh...benar-benar nostalgik. Benar-benar mengimbas memori. Terima kasih Imbauzine, mengembalikan semua kenangan itu dalam bentuk sketch-sketch, ilustrasi-ilustrasi dan teks ringkas dan menarik. Ini tribute Aku Napie untuk semua brader rockers! Rock terus rock!!!