Jumaat, 9 Jun 2017

BANGKIT! #5 dalam pembikinan!!


Sekadar perkongsian: Rekabentuk (draf akhir*) kulit luar BANGKIT! #5 didedahkan. Semuanya sudah siap; merangkumi interbiu, rencana, buletin dan sebagainya KECUALI bahagian rebiu yang masih semput & sangkut, huhu!! Tunggulah, lepas musim cuti raya aidilfitri (disasarkan rilis sekitar Julai 2017). BANGKIT! #6 pun dah ada terima setakat ni dua jawapan interbiu. Dalam pada itu BANGKIT! "keluaran khas Zine Fest" juga dalam pembikinan. Ini sahaja yang saya ada dan mampu buat untuk scene dan kawan-kawan.

Berkenaan BANGKIT! #5, isu kali ini menampilkan temubual bersama BAD IDEA sebagai coverstory / highlight. Di samping interbiu-interbiu bersama DERITAxTERUS, EMERGED, BROKENTAPES INCIDENT, HEGEMONI, PELIGROSOS, TOTAL SICK, STORY ENDS, DELUSI dan EXPURGATED. Dalam isu kelima ini juga akan ada artikel (di bawah kolum "Hardcore Punk, Solidariti dan Kebebasan") ditulis oleh Farisi Che (vokalis band Hegemoni) serta ulasan showcase Showdown In Borneoland oleh Adi Herman.

*draf akhir bermaksud boleh jadi ada perubahan pada saat akhir.

Pyan Nathias, 9 Jun 2017

Sabtu, 3 Jun 2017

Rebiu | MIRA MESLI feat POZY PLAGUE – Langkah 1555


MIRA MESLI feat POZY PLAGUE – Langkah 1555
One Triple Five Records

Ini sebuah projek Pop Punk yang baru lahir di selatan tanahair, Johor Bahru; menampilkan Mira (vokal, gitar & bass) dan Pozy (dram). Gabungan dua bakat ini telah menzahirkan sebuah album mini berjudul “Langkah 1555”, keluar dan beredar secara rasmi pada 15 Mei 2017. Mira atau nama sebenarnya Amira Shahira Mesli adalah artis / pemuzik indie dan finalis Mimpi Ke Bintang TV2 (2012) manakala Pozy bukan orang asing dalam scene muzik tempatan. Beliau antara pemain dram terbaik di negara ini, selain Plague Of Happiness turut dikenali peranan besarnya dalam Narsamum, Damokis, Eleventh Avenue dan banyak lagi.

EP “Langkah 1555” keluaran One Triple Five Records (label milik Pozy) mempertaruhkan 5 buah lagu, berdurasi keseluruhan 16:30 minit. Kesemuanya dinyanyikan dalam bahasa ibunda kecuali Don’t Wanna Lose You. Secara muzikal, projek ini menyajikan irama Pop Punk yang mesra pendengar (radio-friendly) dan menghiburkan. Mira Mesli tidak hanya memiliki tona vokal yang enak dan bersesuaian dengan nuansa muzik yang dimainkan, tetapi juga pemain gitar dan komposer yang baik. Gandingannya bersama Pozy Plague bijak mengolah melodi-melodi yang lembut manis, disulami kocokan-kocokan rancak yang penuh keceriaan, kaya juga dengan pelbagai riff yang menarik dan menangkap. Struktur dan susunan muziknya kreatif dan impresif. Lagu-lagu kegemaran saya dalam CD ini adalah dua yang terakhir; Langkah 1555 dan Anugerah.

Kualiti Studio46 sebagai sebuah studio rakaman profesional memang telahpun diperakui, dan itu memberikan banyak kelebihan serta kekuatan kepada album mini “Langkah 1555” dari segi produksi bunyi. Sedap, melekat. Anda di luar sana saya syorkan segera dapatkan rilisan ini. Nanti boleh sama-sama sing-along. Hidangan Mira Mesli feat Pozy Plague pasti akan memenuhi selera peminat-peminat Blink-182, Alkaline Trio dan yang seumpamanya. Kalau mahu, boleh cuba-cuba dengar dulu menerusi dua single mereka; Anugerah dan Setia (cari di YouTube). Jika berminat, terus hubungi 0108267471 / 0127554662.

facebook.com/onetriplefiverecords

Rabu, 24 Mei 2017

Rebiu | HEGEMONI – Korban Ketidakadilan Sosial


HEGEMONI – Korban Ketidakadilan Sosial
Kolektif Parti Dunia Ketiga
Hegemoni, band asal Terengganu hadir dengan rilisan berjudul “Korban Ketidakadilan Sosial” pada penghujung Januari 2017. CD ini memuatkan sejumlah 13 buah lagu, dirakam di Erylasia Studio oleh ‘komplot’ yang terdiri daripada Che (vokal), Mie (gitar utama / solo), Bean (gitar kedua / solo), Eman (gitar ritma / vokal latar), Amin (bass / vokal latar), Iwan (dram / vokal latar) dan John (dram kedua). Muzik Hegemoni diklasifikasikan Anarcho Punk. Jenisan punk rock yang senang diterima, mudah dihadam. Untuk perbandingan, muzik band ini ada persamaan dengan Marjinal, atau jika band tempatan, seperti Con-Damn The Corruptor. Sekadar gambaran. Bagi saya, Hegemoni ada kekuatan tersendiri. Seakan ada sesuatu yang diterapkan dalam membentuk identiti dan direksi sendiri. Saya benar-benar sukakan penulisan lirik-lirik lagu mereka yang mana menurut pendapat saya, kreatif dan unik. Lirik-lirik tulisan Hegemoni umpama satu pembentangan manisfesto yang panjang berjela, namun sarat dengan makna, bernas juga pada pengisiannya. Kualiti rakaman masih pada kadar yang baik, meskipun tidaklah yang terbaik. Kalian pendengar perlu mainkan CD ini dengan kuat untuk dapat merasai muzik Hegemoni itu hidup bernyawa, dan roh lirik-lirik yang mereka lagukan meresapi jiwa. Ini band yang berdiri teguh bersamanya filosofi dan ideologi; menjulang kebebasan bersuara, menegak kebenaran, menuntut keadilan. Lantang menolak sekeras-kerasnya semua sistem menindas dan pembodohan. Saya tidak pasti rilisan ini dikategorikan demo atau sebuah album penuh. Apapun, pemilikan CD berdurasi keseluruhan 61:02 minit ini sesuatu yang cukup-cukup berbaloi. Satu pakej yang turut diiringkan dengan helaian lirik dan informasi (bersaiz A3), helaian artikel (bersaiz A4), penampal (9cm x 9cm) dan pelekat (5cm x 5cm) percuma. Sambil-sambil menikmati “Korban Ketidakadilan Sosial”, baca juga dua artikel; Punk! Punk! Apa Adanya? serta Sedar, Bangkit, Lawan!. Kesemuanya ini, saya maksudkan CD, muzik, lirik, barang iringan malah institusi Hegemoni itu sendiri dalam satu pakej, adalah lengkap dan mantap.
facebook.com/hegemonikolektif
facebook.com/partiduniaketiga

Rebiu | BRAWK – Never Join The Army


BRAWK – Never Join The Army
Independen
Brawk telah pun meriliskan Demo 2017 mereka berjudul “Never Join The Army” pada akhir Mac lalu. CD dicetak profesional ini memuatkan 5 buah lagu, termasuklah saduran We Got The Beat lagu asal The Go-Go's. Promosi awal rilisan ini bermula sekitar Februari di mana Brawk melancarkan video lirik Friends By My Side, lagu pertama dalam demo ini [rujuk: youtu.be/QkCwgnoU5zI]. Band yang pada dasarnya berpaksikan Punk Rock / Crossover ini ditubuhkan oleh Asy (bekas vokalis The Splatters) dan disertai beberapa orang lama dalam scene; Roi (gitar), Man (bass) dan Emri (dram). Selain daripada semangat The Splatters diserap ke dalam jiwa Brawk, “Never Join The Army” cukup bijak mengambil inspirasi British Punk era 70an/80an, diadun bersama rentak Rock & Roll yang rancak menghiburkan serta diselit eksperimentasi bunyian metal dan free-jazz bagi menjelmakan udara segar dalam muzik mereka. Penglibatan pemuzik-pemuzik berpengalaman dari band, genre dan pengaruh yang berbeza dilihat sebagai satu kelebihan dan lebih banyak pilihan kepada Brawk dalam membentuk nuansa muzik gubahan band ini. Tiada sebarang komen untuk kualiti bunyi kerana ia memang pada tahap yang begitu baik. Ini rilisan demo yang dibikin mengikut piawaian album. Bayangkanlah, gigitan-gigitan solo gitar kedengaran cukup menyengat manakala petikan bass seakan melantun-lantun di gegendang telinga. Apa yang dapat disimpulkan, kesemua 5 lagu dalam Demo CD berdurasi keseluruhan hampir 15 minit ini tidak dicipta dan dirakam untuk kalian sekadar mendengar sahaja, ianya untuk kita turut serta riang gembira meraikannya; menyanyi dan berdansa bersama mereka. Brawk benar-benar rawk!! Rebiu ini diakhiri dengan kata-kata keramat: United we stand! We shall not be divided.